Motor Gede Konvoi Dapat Pengawalan Polisi Tak Dilarang Terobos Lampu Merah

1221 views

0 a MogeSemerusatu.com: Peristiwa “unik dan menarik” patut disimak  keberanian Elanto Wijoyoni (32) yang nekat menghadang konvoi motor gede (moge) di Yogyakarta, ini mendapatkan perhatian masyarakat Indonesia. Dia protes karena konvoi yang dikawal polisi itu melanggar rambu-rambu lalu lintas.

Kepala Kepolisian Jenderal Badrodin Haiti mengatakan, jika ada konvoi yang dikawal polisi, boleh untuk menerabas lalu lintas.

“Kalau itu dilakukan pengawalan oleh polisi bisa (terobos lampu merah), karena kalau dikawal polisi, pasti tiap-tiap perempatan yang ada risiko, akan dijaga. Kalau di depannya ada polisinya kan boleh,” kata Badrodin di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Senin (17/8/2015).

Dicontohkan, ada rombongan pejabat yang dikawal polisi, diperbolehkan menerobos lalu lintas. Sebab, pasti pejabat tersebut ada kepentingan yang mendesak, begitu pula jika dalam keadaan darurat seperti ambulans.

Namun, dia mengakui, kebebasan itu tidak berlaku bagi rombongan konvoi seperti motor gede. Karena itu, diharapkan di masa depan, konvoi moge dapat mematuhi rambu-rambu lalu lintas.

“Selama ini masyarakat sudah mulai ada kecemburuan karena seringkali moge sendirian terobos lampu merah, tapi kalau takut berbahaya ikut dikawal polisi,” ujarnya.

Jika ada pengawalan polisi pun, kata Badrodin, motor gede itu harus berkelompok, jika perorangan dia tidak diperbolehkan dikawal polisi. (viva/eru)

foto: ilustrasi

Category: Headline, Indeks Berita, Indonesia