Masyarakat Jangan Mudah Terpancing dan Terprovokasi

13 views

Semerusatu.com: Situasai kamtibmas di wilayah Jawa Timur tetap kondusif. Meski demikian, masyarakat tetap lebih waspada dan jangan mudah percaya atau terpancing isu yang tidak jelas atau isu berita bohong alias hoax.

22 culikUntuk itulah, sekali lagi, masyarakat jangan mudah untuk terprovokasi, salah satu contoh beredarnya berita hoax kasus penculikan anak. Mereka yang percaya inilah karena opini sudah terbetuk. “ Kami berharap masyarakat jangan terpancing atau termakan isu yang tak bertanggungjawab,” ujar Kabid Humas Polda Jatim Kombes Barung Mangera, Rabu (22/3/2017).

Yang jelas, penyebar isu merasa berhasil atau bisa senang manakala isu yang disebar melalui medsos ”ditelan” begitu saja oleh masyarakat.

Untuk itulah, sebagaimana diketahui, masyarakat diimbau cerdas dan tidak mudah terpancing emosi menanggapi adanya pesan berantai penculikan anak yang diduga dilakukan orang gila atau pengemis. Imbauan ini karena marak terjadi aksi pemukulan terhadap orang yang digambarkan mengalami gangguan kejiwaan di beberapa daerah.

“Kita cerdas saja dalam membaca fenomena berita di medsos, jangan sampai terpancing,” kata Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri, Brigjen Rikwanto di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Senin (20/3/ 2017).

Ditegaskan,  terkait kasus ini, Polri akan tetap serius mengawasi jejaring media sosial yang ada pesan berantai sehingga menyebabkan tindakan penganiyaan.

“Mana kira-kira yang mengundang permasalahan di masyarakat, kami antisipasi,” lanjut mantan Kabid Humas Polda Metro Jaya itu.

Rikwanto menambahkan, pihak kepolisian akan menindak tegas jika ada tindakan perilaku pemukulan atau penganiyaan terhadap orang gila yang dituduh menculik anak kecil.

“Kalau orang tanpa sebab ya penganiayaan walaupun itu orang gila,” katanya.

Seperti diberitakan sebelumnya, seorang pria berpakaian compang camping tanpa identitas di Cilegon, Banten, harus meregang nyawa setelah dihakimi massa, pada Sabtu, 18 Maret 2017. Massa menghakimi pria nahas tersebut karena isu di media sosial yang belum diketahui kebenarannya.

Isu yang berkembang dalam pesan berantai di media sosial terjadi penculikan anak oleh orang gila dan pengemis. (eru)

Category: Headline, Indeks Berita, Polda